KENAPA RASULULLAH SAW MELARANG MEMBUNUH SEMUT? INILAH SEBABNYA YANG RAMAI TAK TAHU.

Bolehkah kita membunuh semut dengan racun sedangkan semut merupakan salah satu dari binatang yang dilarang oleh Rasulullah SAW dari membunuhnya.

Masalahnya, semut terdapat di mana-mana sahaja termasuk di dalam beras, sinki dan disoket lampu.

Ini cukup menyusahkan untuk menghalaunya satu persatu, kadang-kadang terpaksa membunuhnya.

Adakah Islam memberi kelonggaran untuk membunuhnya? Jika Islam membenarkan, bolehkah digunakan racun yang dapat membunuh kesemuanya termasuk di dalam sarang?

Dalam sebuah hadis daripada Ibnu Abbas r.a. dia berkata, “Rasulullah SAW melarang membunuh empat macam binatang iaitu semut, lebah, burung hud-hud dan burung Shurad.”

Hadis ini menunjukkan hukumnya haram membunuh empat jenis binatang tersebut atau memakannya.

Islam merupakan peraturan hidup untuk segenap manusia. Di dalam Islam tidak ada suatu perkara yang terlalu diberatkan dan tidak pula satu perkara itu sengaja diringan-ringankan tanpa alasan atau sebab tertentu yang boleh meringankannya.

Semut sejenis binatang yang berada dimerata-rata tempat, jika kehadirannya menimbulkan mudarat bagi diri kita dan anak-anak, seperti gigitan dan sebagainya, maka dibolehkan mengusirnya dengan penyapu, jika ia terbunuh bukanlah perkara yang kita inginkan.

Jika ia mempunyai sarang, korek dan angkatlah sarangnya itu serta buanglah ke luar rumah. Setelah itu tutuplah lubang tersebut agar ia tidak membuat kembali sarangnya.

kalau nampak semut banyak2 dalam rumah seperti yg pernah ditempah oleh nabi kita junjungan rasullullah dulu kita ucaplah .. “Assalamualaikum rakyat Nabi Sulaiman A.S .. Ini rumahku .. Aku mahukan kebersihan ..

Anda adalah makhluk Allah s.w.t. yg sentiasa berzikir kepadaNya .. Jika kamu mahu membuat sarang untuk meneruskan hidup kamu, kamu hiduplah di luar rumahku yg berdekatan dengan rumahku supaya kamu selamat “..

Jika kita tak suka semut2 berada di dalam rumah, kita jangan sembur ridsect / sheildtox / bakar semut2 tu. Kita tegur mereka dengan bagi Salam ke atas Nabi Sulaiman A.S .. sebab semut2 ni adalah rakyat Nabi Sulaiman a.s..Semut2 ni juga serangga yg sentiasa berzikir kepada Allah s.w.t. sepanjang masa.

Usaha yang kita lakukan adalah untuk mencari keberkatan dan mengikut sunnah Rasulullah SAW.

Sebab pasti ada hikmah yang terkandung dalam larangan dan suruhan Rasulullah SAW yang kita tidak mampu memahaminya secara pasti. Wallahu alam.

 

 

 
Bacalah Ayat Ini Saat Kita dalam Kesempitan, Nescaya Allah Akan Kirim Malaikat Untuk Membantu

Tersebutlah satu orang laki laki yg menempuh perjalanan dari Damsyik ke Zabadani. ditengah jalan, ada laki laki lain yg berniat menyewa keledainya. Walau tidak dikenali, beliau membolehkan lelaki asing utk menyewa keldainya. Keduanya terjadi menuju satu tempat, beriringan.

Ayo melalui arah sini, ajak Lelaki penyewa keldai. “Tidak, saya belum sempat melalui jalan itu. Sila tempuh jalan lain. “Jawab si laki laki. Mengelak.

Tenang saja, “rayu laki laki penyewa keldai,” aku yg bakal jadi penujuk jalan. ”

Keduanya pula berunding sampai lelaki perdana mengikuti saran lelaki yg menyewa keldainya.

Tidak lama selepas itu, kedua-duanya sehingga di satu buah lokasi yg sukar dilalui. Medannya curam & curam. Lelaki pemilik keldai menonton ada sekian banyak mayat tergeletak di sana.
Tidak disangka, lelaki yg menyewa keledainya turun sambil menodongkan sebilah pedang. “Turunlah serta-merta! Saya dapat membunuhmu! ”

Lelaki pemilik keldai pula berlari sekuat kemampuannya. Beliau berikhtiar mengelak, namun sia-sia lantaran sukarnya medan yg mesti dilalui.

Ambil sahaja keldai akulah yang menguasainya.
Bebaskan saya. “Papar lelaki pemilik keldai. Nyawanya terancam. Pasti. Saya tak mahu mensia-siakan keledaimu. Namun, saya pula mau membunuhmu. “Gertak si bujang. Bengis.

Tidak henti-henti, lelaki pemilik keldai ini mengemukakan nasihat. Dia serta membacakan ancaman-ancaman Allah Ta’ala dalam Al-Quran & hadis Nabi berkenaan dosa membunuh & jalankan jenayah dengan cara biasa.

Di Sayangkan, laki laki itu tidak mempedulikan. Nafsu membunuhnya telah bulat. Tidak dapat dicegah. Mustahil diurungkan. “Jika begitu,” ucap lelaki pemilik keldai, “izinkanlah aku mendirikan solat. dua rakaat saja. ”

Baiklah, “bentak lelaki jahat,” tapi jangan sampai lama-lama! “Qadarullah, seluruhnya hafalan lelaki pemilik keldai hilang. Disaat sibuk mengingat-ingat, laki laki tidak mempunyai kesedaran itu menengking menyergah & menyuruhnya bergegas.Hasilnya, teringat satu ayat oleh lelaki pemilik keldai ini. Dia membaca:

Firman Allah Ta’ala dalam surat An-Naml [27] ayat 62,
Atau siapakah yg memperkenankan (doa) orang yg dalam kesusahan jika dia berdoa Kepada-Nya & yg menghilangkan kesulitan & yg menjadikan anda (manusia) sbg khalifah di bumi? Apakah tidak hanya Allah ada tuhan (yang lain)? Teramat sedikitlah anda mengingati (Nya). “

Seketika itu pula, “papar si lelaki,” dari mulut lembah muncul satu orang penunggang kuda mengambil tombak. Ia melemparkan tombak serasi di dada laki laki jahat itu sampai serentak tersungkur tidak dengan bernyawa. ”
Siapakah engkau? “Bertanya laki laki pemilik keldai penuh sebak, sekali gus harus terima kasih.

Akulah Hamba-Nya Beliau yg memperkenankan doa orang yg dalam kesusahan bila ia berdoa Kepada-Nya, & yg menghilangkan kesulitan. “Kisah mengagumkan ini serta dituturkan oleh Imam Ibnu Katsir dalam Tafsir Al-Qur’an Al-Azhim.

Wallahu a’lam.

Sumber: kisahikmah

 

 
Hati-Hati Posisi Duduk Seperti Inilah Yang Sangat Dibenci Oleh Allah SWT, Kenapa? Ini Alasannya!

Duduk yang dimurkai sebagaimana yang disifati Nabi dengan menjadikan tangan kiri sebagai penumpu tubuh.

Dewasa ini, masyarakat kebanyakan sering mengartikan bahwa Islam itu hanya mengurus masalah ibadah kepada Allah saja. Faktanya, tidak hanya menyangkut masalah hubungan kita dengan Allah (habluminallah), namun Islam juga mengurus masalah menyangkut hubungan kita dengan sesama manusia (habluminannas) dan lingkungan.

Bahkan Islam itu mengatur seluruh aspek kehidupan manusia dari yang paling kecil hingga paling besar, dari paling sederhana hingga paling rumit bahkan dari manusia bangun tidur sampai tidur lagi.

Islam menjadi satu-satunya agama sekaligus sistem yang layak dijadikan pedoman hidup. Kelengkapan cakupan aspek kehidupan Islam desebutkan secara rinci dalam Al Qur’an. Termasuk mengatur perkara duduk.

Di antara bentuk duduk yang terlarang adalah sebagaimana terlihat pada gambar diatas, yaitu duduk dengan meletakkan tangan kiri di belakang dan dijadikan sandaran atau tumpuan.

Melalui Rasulullah SAW, Allah mengabarkan Dia begitu murka dengan hamba-hamba-Nya yang duduk seperti ini. Sebagai muslim, sudah selayaknya kita menjauhi apa yang diperintahkan Rasul, termasuk menghindari duduk seperti ini.

Bukankah ini sering kita lakukan? Terutama saat duduk di lantai saat menghadiri jamuan, saat bersantai bersama keluarga atau saat berada di dalam masjid.

Al Syarid bin Al Suwaid berkata: Rasulullah SAW melintasi sedang aku duduk begini; aku letakkan tangan kiri ke belakang badanku dan bertongkat dengan tapak tanganku. Lalu Rasulullah berkata kepadaku: “Adakah engkau duduk dengan duduknya mereka yang dimurkai?!”- Diriwayatkan oleh Ahmad, dan Abu Daud. Disahihkan oleh Al-Albani.

Dalam riwayat Abu Daud yang lain pula disebutkan: “Janganlah kamu duduk seperti ini kerana ia adalah cara duduk orang-orang yang diazab.” Hadis itu dihasankan oleh al-Albani.

Juteru itu, sesiapa yang mahu duduk menyandar, maka bersandarlah pada tangan kanan, bukan kiri. Ataupun dia bersandar pada kedua-dua tangannya.

Syeikh Ibnu Uthaimin berkata: Cara duduk ini adalah disifatkan oleh Nabi SAW sebagai cara duduk orang-orang yang dimurkai. Adapun meletakkan kedua-dua tangan di belakang badan dan menyandar pada salah satu daripadanya adalah tidak mengapa. Ataupun dia meletakkan tangan kanannya juga tidak mengapa.

Apa yang disifatkan oleh Rasulullah sebagai cara duduk orang-orang yang dimurkai ialah menjadikan tangan kiri di belakang badan, dan menjadikan tapak tangannya di tanah dan bersandar padanya. Inilah apa yang disifatkan oleh Nabi SAW sebagai cara duduk orang-orang yang dimurkai.

Beliau turut berkata: Hadis itu maknanya jelas iaitu seseorang tidak boleh menyandar pada tangan kiri yang berada di belakang pada tanah (lantai).

Syeikh ditanya: Sekiranya seseorang duduk seperti ini dengan tujuan berehat sahaja, bukan tujuan mengikut orang Yahudi, adakah dia juga berdosa? Beliau menjawab: Sekiranya dia mahukan untuk berehat, maka jadikanlah sisi kanan, lalu hilanglah tegahan.

Syaikh ‘Abdul Al ‘Abbad mengatakan bahwa duduk seperti ini hukumnya haram, meski sebagian ulama lain mengatakan makruh.

“Makruh dapat dimaknakan juga haram. Dan kadang makruh juga berarti makruh tanzih (tidak sampai haram). Akan tetapi dalam hadits disifati duduk semacam ini adalah duduk orang yang dimurkai, maka ini sudah jelas menunjukkan haramnya.” (Syarh Sunan Abi Daud, 28: 49)

Sementara itu Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin mengatakan, duduk yang dimurkai sebagaimana yang disifati Nabi dengan menjadikan tangan kiri sebagai penumpu tubuh. Namun jika meletakkan kedua tangan sebagai tumpuan, atau tangan kanan saja menjadi tumpuan, maka hal itu tidak mengapa.

Lantas jika ada yang bertanya, dimana logikanya? Sebagian mungkin mengatakan, ini tidak masuk akal dan tidak berdasarkan ilmu pengetahuan. Allah dan Rasulullah SAW sudah memerintahkan, maka ini sudah cukup bagi seorang muslim.

Adapun para ulama mengatakan jika duduk seperti ini merupakan duduknya orang-orang yang sombong.

Masihkan kita mahukan bukti lain? Jika ini perintah Allah dan Rasulnya, maka kita tidak perlu bukti lain. Ini adalah perintah dan jika tidak ditaati merupakan tanda kesombongan seorang muslim.

Begitulah ajaran Islam, setiap sendi kehidupan bernafas dengan aturan yang sudah ditetapkan. Peraturan yang dibuat, bukan bermaksud memberatkan, namun pasti ada sebab positif baik dari segi sosial dan kesihatan.

 



Sumber Nukilan Cerita Kita

0 Response to "KENAPA RASULULLAH SAW MELARANG MEMBUNUH SEMUT? INILAH SEBABNYA YANG RAMAI TAK TAHU."

Post a Comment